Berita Istana Negara Menteri Politik Presiden Tokoh

Komposisi Menteri dari Reshuffle Kabinet 27 Juli 2016

SiarIndonesia – Presiden Joko Widodo mengumumkan reshuffle atau perombakan kabinet jilid II di Istana Negara, Jakarta, Rabu (27/7/2016).
reshuffle kabinet juli 2016
Perubahan turut terjadi pada menteri yang berasal dari partai politik pendukung pemerintah. Partai Golkar dan Partai Amanat Nasional yang semula oposisi dan beralih mendukung pemerintah akhirnya mendapat pos di kabinet.

Berikut adalah komposisi menteri dari parpol usai reshuffle jilid II;

1. PDI-P: Empat Menteri dan Seskab
PDI-P sebagai parpol utama pendukung pemerintah masih mendapatkan lima jatah menteri di kabinet kerja. Tak ada menteri baru yang masuk namun tak ada pula menteri yang keluar.

Empat menteri tersebut yakni Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung

2. Nasdem: Dua Menteri dan Jaksa Agung
Terjadi perubahan dalam komposisi menteri dari Nasdem. Ferry Mursyidan Baldan dicopot dari Menteri Agraria dan Tata Ruang digantikan Sofyan Djalil yang sebelumnya menjabat Kepala Bappenas.

Namun masuk satu nama baru yakni Enggartiasto Lukita sebagai Menteri Perdagangan. Siti Nurbaya masih bertahan sebagai Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup. Posisi Jaksa Agung Muhammad Prasetyo juga masih belum tergantikan.

3. PKB: Tiga Menteri
Komposisi menteri dari Partai Kebangkitan Bangsa juga mengalami perubahan. Marwan Djafar dicopot dari Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi.

Namun penggantinya juga adalah politisi PKB Eko Putro Sandjoyo. Elite PKB sempat mencurigai ada pihak yang ingin mencopot Marwan dari kursi Menteri.

PKB memprotes sikap Sekretaris Kabinet Pramono Anung yang begitu terbuka menerima Marwan di Istana. Dua pos menteri PKB yang lain masih aman, yakni Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri dan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi.

4. Hanura: Menteri Koordinator
Terjadi perubahan besar-besaran dalam komposisi Menteri dari Hanura. Menteri Perindustrian Saleh Husin dan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi dicopot.

Namun Jokowi menunjuk Ketua Umum Hanura Wiranto sebagai Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan. Wiranto menggantikan Luhut Binsar Pandjaitan yang digeser ke Menteri Koordinator bidang Kemaritiman.

5. PPP: Satu Menteri
Tak ada perubahan pada pos Menteri dari PPP. Satu-satunya menteri dari PPP, Lukman Hakim Saifuddin tetap aman di jabatannya sebagai Menteri Agama.

6. PKPI: Kepala BIN
Tak ada perubahan juga dalam komposisi di Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia. Posisi Sutiyoso sebagai Kepala Badan Intelijen Negara tidak diutak-atik Jokowi.

7. Golkar: Satu Menteri
Setelah menyatakan dukungan ke pemerintah pada Musyawarah Nasional Luar Biasa Mei 2016 lalu, Golkar akhirnya mendapat jatah kursi, yakni Airlangga Hartarto.

Meski hanya mendapat satu menteri, kader Golkar juga sebenarnya sudah lama ada di kabinet, yakni Luhut Binsar Pandjaitan yang sebelumnya menjabat Menko Polhukam dan kini menjadi Menko Kemaritiman.

8. PAN: Satu Menteri
PAN yang juga beralih dari oposisisi menjadi pendukung pemerintah akhirnya juga mendapatkan satu pos menteri di kabinet kerja.

Posisi itu dipercayakan kepada Asman Abnur sebagai Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Namun politisi senior PAN Sutrisno Bachir juga sebelumnya sudah mendapat posisi sebagai Kepala Ekonomi dan Industri Kreatif (KEIN).

Share This: