Ekonomi Makro

Gubernur BI Akui Gagalnya Yunani Beri Tekanan pada Pasar Uang dan Pasar Modal

Gubernur Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo – KOMPAS.com/Sakina Rakhma Diah S

Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowadojo mengakui, gagalnya Yunani dalam melunasi utangnya akan memberikan tekanan terhadap pasar uang dan pasar modal.

Kabar baiknya, dampak di perdagangan dan investasi tak terlalu signifikan. “Jadi yang BI lihat adalah nanti akan ada tentu tekanan terhadap pasar uang dan pasar modal. Untuk itu kami yakini, ini bisa kita lewati dengan baik. Yang terpenting kita harus menjaga stabilitas ekonomi makro dan terus menjaga komunikasi kita,” ucap Agus, Jakarta, Senin (6/7/2015).

Agus mengatakan, dampak Yunani terhadap ekonomi makro ke tiap-tiap negara berbeda. Namun dia memastikan, otoritas moneter telah melakukan upaya-upaya antisipasi dan memintah masyarakat tidak perlu terlampau khawatir.

Justru faktor eksternal yang harus diwaspadai adalah normalisasi kebijakan Federal Reserve. Hanya saja, Agus menambahkan ada kemungkinan terjadinya pelarian modal dari negara-negara Eropa ke negara-negara safe haeven atau yang dianggap ekonominya baik, seperti Amerika Serikat dan Jepang.

Share This: