Sosial Budaya

Asal Muasal Nama Komering

rumah-adat-suku-komering
Rumah Adat Komering

Khatulistiwa Hijau, Palembang – Banyak dari kita yang tidak tahu atau tidak perduli dengan akar budaya dan sejarah, mungkin karena kita tidak menganggap penting hal tersebut. Namun ada baiknya kita mengetahuinya agar kita dapat menceritakan pada anak cucu dan pada rang lain yang ingin mengenal kita lebih baik, serta dapat memunculkan semangat cinta daerah.

Komering, nama salah satu sungai besar yang sekarang bermuara di Sungai Musi, berasal dari nama seorang pedagang rempah-rempah (pinang) asal India. Pada masa Sriwijaya, daerah tersebut sedang ramai-ramainya mengadakan perdagangan pinang dengan India. Untuk mengumpulkan pinang didaerah itu, oleh pembeli dari India ditunjuklah seorang saudagar yang bertindak sebagai perwakilan perdagangan, yaitu Komring Sing. Makam Komering Sing masih ada di dekat pertemuan sungai Selabung dan Waisaka di hulu kota Muara Dua. Dari tempat makam tersebut dinamailah sungai yang mengalir hingga ke muara, dengan nama “Sungai Komering”. Pada akhirnya penduduk yang bermukim dipingir sungai tersebut disebut “Suku Komering”.

Pengunaan kata Komering untuk menyebut sungai dan penduduk yang mendiami wilayah tersebut belum diketahui pasti kapan mulai digunakan. Dari masa Kerajaan Sriwijaya abad 7 Masehi sampai pada masa Kesultanan Palembang abad 17 sungai dan daerah sekitarnya belum disebut komering, daerah ini disebut dengan “Minanga”. Dalam bahasa komering (proto Melayu purba) Minanga berarti muara sungai. Pada masa kedatangan It-Shing seorang Pendeta Buda dari Cina ke kerajaan Sriwijaya tahun 671 Masehi, Sungai Komering masih bermuara ke laut dengan Minanga sebagai pusat kota terletak di muara sungai, sedangkan pada masa kesultanan palembang (abad ke 17) sungai Komering sudah bermuara ke sungai Musi seperti sekarang ini. Perubahan muara sungai ini terjadi karena proses sedimentasi daerah pantai timur Sumatera dan perubahan alur aliran sungai tersebut.

Nama Minanga sebagai nama tempat sudah ada sebelum Van Rokel membaca prasasti kedukan bukit tahun 1924. Oleh karena itu nama Minanga di Komering Ulu itu bukanlah mencontoh kebesaran nama dalam prasasti kedukan bukit. Ini terlihat dalam suatu piagam perjanjian tahun 1629 dengan memakai tulisan Arab-Melayu oleh kesultanan Palembang yang pada waktu itu berkuasa Sedaing Kenayan, mengenai tapal batas Marga Minanga. Piagam tersebut masih tersimpan sebagai dokumen Marga Semendawai Suku III Kabupaten OKU Timur.

Kata “Komering” mulai dipopulerkan oleh bangsa Belanda dengan sebutan “khemering” dari kata Kembiring yang diartikan juga dengan mahluk sakti semacam harimau jadi-jadian. Sampai sekarang belum ditemukan literatur yang menghubungkan penyebutan Khemering oleh Bangsa Belanda dengan Makam Komering Singh. Meskipun nama Komering terlanjur melekat, tapi sebagian orang berpendapat suku yang mendiami sepanjang sungai Komering lebih tepat disebut suku Semendawai.

Pada sebelum tahun 600 Masehi terdapat suku di pedalaman Sumatera Selatan yang di kenal dengan nama suku Sakala Bhra (purba) yang berarti Titisan Dewa , suku ini mendiami daerah pegunungan dan lembah bagian utara di sekitar gunung Seminung daerah perbatasan Sumatera Selatan dengan Lampung. Suku ini terpecah menjadi dua kelompok masyarakat, yang pertama yang mendiami kawasan sekitar gunung Seminung dan turun ke lembah bagian utara sampai ke Lampung, kemudian sebagian lagi turun ke daerah bawah dengan mengikuti aliran sungai di daerah huluan sumatera selatan yang kemudian di kenal dengan suku Samanda Di  Way yang berarti orang yang mengikuti aliran sungai, dan berakhir di Minanga (purba), suku ini yang kelak kemudian asal mula suku Daya, Komering, Ranau,. (Van Royen -1927)

Kelompok Samanda di way atau dengan dialek sekarang menjadi Semendawai, selanjutnya disebut Komering, adalah kelompok masyarakat yang mendiami mulai dari hulu (Muaradua) hingga dimuara (Minanga). Pada awalnya adalah kelompok masyarakat kecil yang bermigrasi dari pegunungan turun mengikuti aliran sungai kemudian mereka berpencar mencari tempat-tempat strategis untuk menetap dan mendirikan ke Puhyangan diantaranya:

Puhyangan Ratu Sabibul  pendiri daerah Gunung Batu (Manusia Gunung).  Puhyang Kai Patih Kandi pendiri daerah Maluway/ Manduway, berarti petunjuk arah sungai. Puhyang Minak Ratu Damang Bing pendiri daerah Minanga (Muara).

Kemudian menyusul kelompok ke 2 (dua) yang turun gunung adalah: Puhyang Umpu Sipandang pendiri daerah Gunung Terang yang berarti orang gunung menempati tempat yang terang (Padang rumput). Puhyang Minak Adi Pati, pendiri daerah Pemuka Peliung. Kegemaran Puhyang tersebut membawa peliung, sejenis kampak, sehingga daerah ini dinamakan Pemuka Peliung.

Sekitar abad ke 13 pernah terjadi Perang Abung, perang antara marga Semendawai dengan marga Abung Lampung, setelah perang abung berakhir ada kepuhyangan baru yaitu: Puhyang Ratu Penghulu, pendiri daerah Banton. Puhyang Umpu Ratu, pendiri daerah Pulau Negara. Puhyang Jati Keramat, pendiri daerah Bunga Mayang. Puhyang Sibala Kuang /Puhyang Daya, pendiri daerah Mahanggin terdiri dari Sandang, Rawan, Rujung, Kiti, Lengkayap dll.

Selain itu Perang Abung juga menjadi cikal bakal terbentuknya suku Kayu Agung yang mendiami wilayah baru di hilir sungai. Pada periode ini pula diperkiraan aliran atau alur sungai Komering  sudah mengalami perubahan sehingga  muara sungai tidak lagi di Minanga tetapi terus kearah Gunung Batu, Kayu Agung dan bermuara di Sungai Musi .

Dahulu kepuhayangan yang mendiami sekitar sungai Komering masing-masing berdiri sendiri yang dipimpin oleh seseorang sesepuh disebut Puhyang,  namun pada akhirnya Kepuhyangan tidak dipakai lagi. Saat ini sebagian besar wilayah suku Semendawai atau suku Komering masuk dalam kabupaten  OKU Timur.

benni hidayat

 

 

Benny Hidayat
Pengamat Sejarah
Email : beniwbh@gmail.com

Share This:

One thought on “Asal Muasal Nama Komering

Leave a Reply